Isnin, 25 April 2016

Secebis Harapan Untukmu

SECEBIS HARAPAN UNTUKMU

Assalamualaikum :)



 InsyaAllah, akan dikongsikan beberapa pesanan dari seorang naqibah kepada kami semua yang akan melalui dunia yang lebih mencabar dari alam kampus.

 Berkata Imam Hasan al-Bashri :
إنّ العَبْدَ لَا يَزَالُ بِخَيْرٍ مَا كَانَ لَهَ وَاعِظُ مِنْ نَفْسِهِ، وِكِانَتْ المُحَاسِبِةُ هِمَّتَهُ.
            “Sesungguhnya seorang hamba akan selalu dalam keadaan baik selama dia mempunyai penasihat dari dirinya sendiri dan selalu bermuhasabah diri". 

Semenjak kita di lahirkan ke muka Bumi ini apa yang telah kamu Muhasabah tentang diri kamu sendiri. Bagi ku terlalu banyak dosa yang telah ku lakukan. Lihat sahaja bagaimana Allah mengaturkan kehidupan ini. Ada yang kamu inginkan dan ada yang kamu tak ingin. Bila jiwa dan hati itu telah lelah untuk menghadapi pelbagai ujian kehidupan, tentu sahaja kita akan muhasabah diri. Kenapa perlu muhasabah diri?. Muhasabah diri itu kamu akan mengenali kembali siapa diri kamu selama ini. Selain dapat mencari dimana silap kita dalam perjalanan menuju cinta Allah juga dapat mengembalikan kekuatan diri itu sendiri. Cuba muhasabah diri. Kamu akan temui kekuatan yang ada dalam diri mungkin kekuatan yang telah lama tersimpan. Muhasabah cintaku.

Lihat ketika mana mata terbuka dari lena apa perkara pertama kita akan buat? Mengucap syukur atau mencari telefon?. Ketika kita hidup menghirup udara yang segar setiap hari adakah kita bersyukur dengan pemberian itu?. Disaat kita mampu untuk menyuapkan makanan ke mulut adakah kita bersyukur dengan nikmatnya?. Terlalu banyak nikmat kurniaanNya kepada kita namun jarang sekali bersyukur malah meminta-minta. Muhasabahlah.

Titipan kasih yang kedua tentang Kebaikan. Apa yang dimaksudkan dengan kebaikan itu sendiri?. Selalu dengar pesanan buatlah kebaikan kerana kebaikan itu yang akan kita bawa untuk masuk ke Syurga Allah. Kebaikan itu sendiri terlalu subjektif untuk ditafsirkan dengan penulisan dan kata-kata. Secara ironinya, kebaikan itu seperti menolong orang lain atau memudahkan kerjanya, menghulurkan bantuan berupa wang, barang keperluan dan sebagainya atau menyumbangkan tenaga dalam kerja-kerja kebajikan. Aktifkan diri dalam kerja kebajikan seperti pergi ke rumah anak-anak yatim ataupun rumah orang tua. Libatkan diri bersama NGO luar untuk mencari pengalaman dan makna sebuah kehidupan. Bawa pulang kebaikan dari mereka dan sumbangkan kudrat yang kita ada untuk mereka.

Dalam kehidupan ini kita tak akan lari dari berjumpa dengan orang lain. Hidup dalam komuniti kehidupan bermasyarakat mengajarkan kita erti saling memerlukan. Bertemu dengan ramai orang dari segenap lapisan masyarakat. Pandang mereka dengan pandangan mata hati dimana nilailah seseorang itu dengan kebaikan yang dilakukannnya bukan dengan mudah menghukum. Walau dia hanya seorang seorang anak kecil atau seorang orang tua yang tiada upaya dan meskipun dia hanya seorang pemuda yang jiwanya kontang. Siapapun mereka bagi kita belajarlah sesuatu daripadanya ada sesuatu Allah ingin kita belajar. Jika tidak mengapa kita berada ketika situasi itu berlaku?. Mengapa Allah gerakkan hati dan anggota badan kita untuk berada di sana?. Fikir, cari lah ibrah yang ada dalam diri setiap insan itu, jangan mudah menghukum orang lain apatah lagi dia seorang yang kita tidak kenali.


Akhir kalam, bangunlah dengan hati yang hidup untuk menerima segalanya dengan hati yang terbuka. Senang diungkap tapi susah pada perbuatannya. Pegang pesanan ini hingga ke akhirnya,insyaAllah. 

Firman-Nya lagi yang bermaksud : "Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui." (Surah Al-Ankabut ayat 64).


Catat Ulasan