Isnin, 1 Julai 2013

Setanggi CintaMu....

Percaya kata janji Mu
Kerna ku yakin apa digenggamMu
Keharuman setanggi syurga
Bukan kilauan sebilah belati

Tersiksa jiwa merindu
Bagai terkurung dibasah tengkujuh
Kewangian aroma bunga
Tak menggugah keteguhan iman

Cinta tak pernah terbunggar dan terlebur
Pada redup renung mata yang menipu
Tuntas ku mendaki
Punca cinta teragung

Izinkan aku melafazkan kata
Bicara hati yang mudah diterjemah
Betapa aku gerun pada teduh untuk bernaung
(kerna awan itu rapuh)

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Bismilahirahmanirahim,

Di atas adalah sebahagian lirik lagu Setanggi Syurga dari kumpulan In-Team.Setanggi bermaksud haruman/aroma bunga yang harum.Cinta dapat memandu kita apabila Iman yang memandu.Sedar kepada siapa yang sepatutnya kita berikan cinta.Izinkan ana menulis sebuah kisah tentang seorang sahabat Nabi saw yang sangat terkenal dengan sikap suka MEMBERI.Seorang pencinta yang sejati tidak pernah mengerti kata kerja MENERIMA.

Salman Al-Farisi,seorang sahabat Rasulullah saw yang baginya cinta bermaksud memberi, mendahulukan orang lain dan membelakangi hak diri sendiri.Memberi apa sahaja agar cinta yang sebenar dapat dirasai oleh semua insan yang dicintainya.

Jom baca kisah nya,
Beliau ialah lelaki soleh yang dicintai oleh Rasulullah saw dan para sahabat yang lainnya.Dia sangat terkenal dengan sikapnya yang suka memberi melebihi untuk dirinya sendiri ini dapat dilihat pada harta miliknya,hanya sedikit sahaja ditinggalkan buat bekalan kehidupannya.Ideanya juga telah memenangkan tentera Islam di peperangan Khandaq.Apa idea dia yea??..Sesiapa boleh bagi tahu ana??..

Cinta Agung Seorang Sahabat...

Pada saat dan ketika beliau merasakan dirinya layak untuk menyempurnakan separuh daripada agama.Dia sudah bersedia untuk melamar seorang gadis solehah daripada kaum Ansar, yang selalu menitir di bibir para pemuda di Kota Madinah.Memperoleh cinta wanita solehah itu ibarat membelai cinta para bidadari di syurga.

Beliau mengajak sahabat karibnya, Abu Darda' sebagai teman bicaranya ketika bertemu keluarga wanita solehah itu nanti.Sahabatnya itu mengucapkan tanda syukur kepada Salman.Dia begitu teruja untuk membantu Salman Al-Farisi untuk mendirikan masjid baginya hal-hal yang baik perlu di tolong dan dipermudahkan.

Maka menujulah mereka ke rumah wanita solehah yang menjadi buah mulut para pemuda di Kota Madinah.Maka tibalah mereka di rumah wanita tersebut.Setelah dipersilakan itu mereka dipersilakan masuk.

Maka bermulalah bicara Abu Darda'.....

"Saya adalah Abu Darda' dan ini adalah saudara saya Salman Al-Farisi.Allah SWT telah memuliakannya dengan Islam, dan juga dia memuliakan Islam dengan amal dan jihadnya.Dia memiliki kedudukan yang utama di sisi Rasulullah saw,hingga Rasulullah saw menyebut beliau sebagai sebahagian ahli baitnya.Saya datang untuk mewakili saudara untuk ini melamar puteri kalian untuk dijadikan isteri," berkata Abu Darda' kepada keluarga wanita tersebut dengan penuh baik susun bahasanya.

Walinya membalas....

"Menerima kalian berdua sebagai tetamu, sahabat Rasulullah saw yang mulia sudah menjadi penghormatan terbesar buat kami.Dan adalah kehormatan lebih besar bagi kami sekeluarga bermenantukan seorang sahabat Rasulullah saw.Akan tetapi hak untuk memberi kata putus tetap sepenuhnya berada di tangan puteri kami.Saya serahkan kepada puteri kami untuk membuat keputusan," wali wanita solehah memberi isyarat ke arah hijab,disebalik hijab itu ada sang puteri menanti dengan tenang.

"Silakan tuan," balas Abu Darda'.

Selang beberapa minit,datanglah walinya memberi kata pemutus daripada sang puterinya.

"Kerana kalian tetamu terhormat kami,sahabat Rasulullah saw yang amat dicintai.Kami hanya mengharapkan redha Allah bersama kita semua.Sebenarnya puteri saya telah menolak pinangan Salman.Namun jika Abu Darda' mempunyai niat yang sama,puteri kami senang hati meneriman pinangannya dengan penuh syukur," kata-kata wali wanita solehah itu tidak sedikit pun mengejutkan Salman Al-Farisi malah menyambutnya dengan alunan tahmid yang tidak putus-putus.

Subhanaallah....

Jelaslah wanita solehah itu memilih Abu Darda' sebagai pasangan hidupnya.Bayangkan anda berada di tempat Salman Al-Farisi.Apa yang anda rasa??..Mungkin akan menyalahkan diri sendiri kenapa membawa perantaraan sebagai teman bicara.Namun berlainan pula jawapan dari Salman Al-Farisi :-

"Allahu akhbar!" dengan penuh rasa kebesaran Tuhan menyelinap roh cinta-Nya memenuhi jiwanya yang kerdil ini.
"Semua mahar dan nafkah yang telah ku persiapkan ini akan ku berikan kepadamu sahabatku,teman baikku dunia akhirat.Dan aku akan menjadi saksi pernikahan bersejarah kalian !" air mata kasih dan syukur membeningkan suasana redup itu.

Itulah jawapannya,reaksinya telah melukiskan dia ialah seorang pencinta sejati.Sejatinya dia bukan kerana dia sahabat Nabi saw yang utama tetapi rahmat kasih sayang Ilahi menemani sekeping hati kecilnya untuk terus MEMBERI.

Salman Al-Farisi mengajar kita erti MEMBERI yang sebenar,tidak menagih simpati untuk menerima.Dia hanya tahu memberi sahaja.Memberi tidak bererti mengurangi apa yang ada pada kita,tapi bersyukur dengan apa yang kita miliki,tidak pula menyesal apa yang kita tidak dapat dan tiada.

Erti hidup pada MEMBERI...
Pesan seorang guru kepada ana :

Memberilah walau sedikit,
Supaya yang sedikit itu mampu menjadi benih yang subur,
Mampu memberi dengan lebih lagi.











Sekian...
Salam perjuangan...
Semoga bermanfaat...
Maafkan diri ini andai belum mampu menjadi sahabat,kawan,teman yang baik..




Catat Ulasan