Selasa, 25 Februari 2014

Kisah 'The Power of Doa'.


Assalamualaikum.




Semoga blog ini menjadi seperti taman-taman yang indah yang dipenuhi bunga-bunga (entry-entry) yang menawan supaya lebah-lebah (para pembaca) dapat mengambil madu (ilmu) daripada bunga-bunga untuk memberi manfaat kepada orang lain pula.

Sering berlaku dalam kehidupan kita, mereka berpesan rezeki tidak datang bergolek. Kita perlu usaha walaupun sejenak. Namun, sampai tahap yang bagaimana kita berusaha? Apa yang kita lakukan? . Setiap orang ada caranya yang tersendiri, ada seninya yang tersendiri. Allah ciptakan kita dengan pelbagai ragam supaya kita sentiasa belajar dari mereka. Pesan pada diri, disebalik kelebihan diri kita, terselit kelemahan yang kadang-kadang kita sendiri susah untuk menerima. Sama lah juga apabila kita memandang insan lain. Melihat cara mereka bergaul, belajar, beribadat dan sebagainya. Jangan sesekali berkata 'Aku lebih hebat dari dia'. Siapa kita untuk 'judge' orang sedemikian? Kita bukan siapa-siapa. Dia yang hanya mampu menentukan segalanya.

Harapan ada untuk semua yang berusaha. Tapi usaha yang bagaimana?. Tajdid niat kita dengan sebaiknya. Yakni pasang niat kita belajar kerana Allah, ilmu yang kita belajar ini datang dariNya. Setiap kali turun dari hostel, baca 'Bismillahitawakkaltu 'alallah la hawla wala quwatta illa billahi 'aliyyil' azim.' Semoga Allah permudahkan urusan kita.InsyaAllah. Dalam kelas pula, kebiasaannya kita ini bagaimana? . Tak kata orang lain la kan, kadang diri sendiri juga selalu tak focus. Hubungan baik dengan pensyarah itu penting, kerana dia yang memberikan ilmu. Di kesudahannya, kita terus berdoa dan bertawakkal.

Banyak sebenarnya kisah 'The power of Doa' yang Allah ceritakan dalam A-Quran. Kisah-kisah nabi yang kita boleh ambil pengajaran yang cukup penting dan bagi penulis jika kita benar-benar memahaminya kita akan tidak mudah berputus asa. Di antaranya kisah Nabi Yunus, Nabi Zakaria, Nabi Ayub yang ada diceritakan dalam surah Al-Anbiya. InsyaAllah, penulis akan kongsikan kisahnya.

Bermula dengan kisah Nabi Yunus yang ditelan ikan nun. 

Dan (sebutkanlah peristiwa) Zun-Nun, ketika ia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan ia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka ia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: "Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri".

{Surah Al-Anbiya ayat 87}

Maka Kami kabulkan permohonan doanya, dan Kami selamatkan dia dari kesusahan yang menyelubunginya; dan sebagaimana Kami menyelamatkannya Kami akan selamatkan orang-orang yang beriman (ketika mereka merayu kepada Kami).

 {Surah Al-Anbiya Ayat 88}


'Dalam keadaan yang gelap-gelita' ditafsirkan ketika Nabi Yunus berada dalam perut ikan nun dalam laut. Sepanjang masa nabi berzikir dan berdoa dan di antara doa/zikir yang nabi amalkan ialah di pengakhiran ayat 87 'laahilahailaanta subhanakainni kuntum minazzalimin'.  Selalu amalkan zikir ini. Semoga mendapat kita mendapat pengampunan dari Dia. Jika kita tengok kehidupan kita dari sehari ke sehari begitu banyak kita telah menzalimi diri kita sendiri tanpa kita sedar. Sebagai contoh, tidak bersyukur dengan rezeki yang telah dikurniakan olehNya, tidak menuntut ilmu sedangkan begitu banyak cara untuk kita menuntut ilmu, tidak bersedekah, tidak mengeratkan hubungan silatulrahim sesama saudara, berdoa tetapi tidak mendoakan untuk orang lain juga.

Kisah Nabi Ayub yang diceritakan dalam surah A-Anbiya ayat 83 dan 84.

Dan (sebutkanlah peristiwa) Nabi Ayub, ketika ia berdoa merayu kepada Tuhannya dengan berkata: "Sesungguhnya aku ditimpa penyakit, sedang Engkaulah sahaja yang lebih mengasihani daripada segala (yang lain) yang mengasihani".

Dan

Maka Kami perkenankan doa permohonannya, lalu Kami hapuskan penyakit yang menimpanya, serta Kami kurniakan kepadanya: keluarganya, dengan seganda lagi ramainya, sebagai satu rahmat dari Kami dan sebagai satu peringatan bagi orang-orang yang taat kepada Kami (supaya bersabar dan mendapat balasan baik).

Kisah Nabi Ayub yang telah diberikan pelbagai ujian oleh Allah. Dia telah berpesan suapaya 'sabar' dan taat akan perintahnya. Jika ingin lebih details kisah Nabi Ayub :



Kisah Nabi Zakaria yang turut diceritakan dalam surah ini ayat 89 dan 90.

Dan (sebutkanlah peristiwa) Nabi Zakaria, ketika ia merayu kepada Tuhannya dengan berkata: "Wahai Tuhanku! Janganlah Engkau biarkan daku seorang diri (dengan tidak meninggalkan zuriat); dan Engkaulah jua sebaik-baik yang mewarisi".

Dan

Maka Kami perkenankan doanya, dan Kami kurniakan kepadanya (anaknya) Yahya, dan Kami perelokkan keadaan isterinya yang mandul, (untuk melahirkan anak) baginya. (Kami limpahkan berbagai ihsan kepada Rasul-rasul itu ialah kerana) sesungguhnya mereka sentiasa berlumba-lumba dalam mengerjakan kebaikan, dan sentiasa berdoa kepada kami dengan penuh harapan serta gerun takut; dan mereka pula sentiasa khusyuk (dan taat) kepada Kami.


Allah telah mengabulkan doa Nabi Zakaria dengan mengurniakan anak lelaki iaitu Nabi Yahya. Menurut kisah yang diceritakan ketika Nabi Yahya dilahirkan dalam keadaan yang sihat, cepat membesar dan kuat akalnya. Begitulah kuasa Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Dia telah menentukan segalanya bagi kita, tapi kita juga perlu berusaha untuk mendapatkan yang terbaik. 'The Power of Doa' yang Allah ceritakan dalam surah Al-Anbiya ini banyak memberikan kita ibrah nya. Jangan mudah berputus asa dengan rahmat Allah. Nabi kita di uji dengan pelbagai ujian, jauh berbeza dari kita sekarang di 'hidang' dengan pelbagai kesenangan. 

Doa itu senjata bagi umat Islam. Berdoalah nescaya akan Ku perkenankan doamu. Berdoa itu bukan sekali dua, bukan sehari dua mungkin bertahun-tahun. Bersabarlah, jika sekarang masih dapat apa yang kita hajati.  

Kisah ini mungkin ramai yang sudah tahu. Tapi baca dan ambillah pengajaran disebalik kisah ini. Buat peringatan kita semua termasuk saya sendiri.





Sekian,
25022014
Tintaseorangpencari,

Catat Ulasan