Selasa, 2 Julai 2013

Sungguh Kuat Ujian Untukmu....



"Dan (ingatlah kisah) Ayub ketika dia berdoa kepada Tuhannya : "(Ya Tuhanku) ,sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua yang penyayang".
(Al-Anbiya ayat 83)

Assalamualaikum...
Bismilahirahmanirahim...

Pasti semua pernah dengar atau pernah baca tentang kisah Nabi Ayub as yang ditimpa dengan ujian yang amat berat kerana iblis amat mencemburui ketaatannya kepada Allah.Izinkan ana untuk menulis tentang kisahnya dan kisah ini juga telah diinspirasi oleh seorang sahabat.in sha Allah.

Nabi Ayub as seorang nabi yang sangat taat akan perintah Allah.Allah swt memberinya kesenangan di dunia dengan dikurniakan kekayaan,ladang yang luas,isteri dan anak-anak.Semakin dia diberi dengan kesenangan semakin dia taat akan perintah Allah,makin lama dia sujud kepada Allah,makin banyak dia memuji Allah.Allahuakhbar,jika nak dibandingkan dengan kita semakin kita diberi dengan kesenangan dengan kekayaan semakin kita sekejap kita bersujud kepada Allah,hanya sedikit sahaja orang yang bersyukur.

Ketaatan Nabi Ayub sering diperhatikan oleh Iblis yang mencari jalan untuk menguji Nabi Ayub ini,lalu Iblis meminta Izin dari Allah swt untuk menguji Nabi Ayub ini dengan bermacam jenis ujian.Dari seorang yang kaya menjadi seorang yang miskin,anak-anaknya semua meninggal dunia,tanaman dan ladangnya yang luas semua musnah diserang penyakit.Nabi Ayub hanya tinggal isterinya seorang yang bernama Rahmah.

Walaupun diberi ujian yang sebegini berat,Nabi Ayub semakin taat kepada Allah,semakin kuat dia beribadah kepada Allah.Nabi Ayub amat bersyukur dengan rezeki yang dia ada sekarang.Nabi Ayub tidak merungut kepada Allah.

Dalam masa yang sama,Iblis semakin tidak puas hati dengan Nabi Ayub ini.Iblis meminta izin dengan Allah untuk memberi Nabi Ayub sejenis penyakit iaitu barah otak.Kritikalnya penyakit Nabi Ayub sehingga berulat kepalanya.Diceritakan sehingga ketika Nabi sedang bersujud,ulat-ulat tersebut akan jatuh ke sejadah.Namun,Nabi Ayub masih sujud kepada Allah,masih bersyukur dengan Allah,masih bersangka baik dengan Allah,masih taat kepada Allah.Isteri Nabi Ayub,Rahmah merungut kepadanya.Tetapi Nabi Ayub menjawab,Allah memberikan kita kesenangan sungguh lama,beratus tahun tetapi penyakit yang menimpa dirinya baru 45 sehingga 50 tahun.Baginya ini hanya ujian kecil yang menimpa berbanding kesenangan yang diberikan selama ini kepada mereka.

Pada suatu ketika,malaikat sangat kasihan melihat Nabi Ayub yang ditimpa dengan pelbagai ujian.Malaikat melihat ketika Nabi Ayub sedang solat ulat-ulat tersebut jatuh di atas sejadahnya,malaikat menyangka sesudah solat Nabi Ayub akan membunuh ulat-ulat tersebut tetapi ternyata anggapan malaikat salah.Anda tahu apa yang telah dilakukan oleh Nabi Ayub??....

Nabi Ayub mengutip kembali ulat-ulat tersebut dan diletakkan kembali ke kepalanya.Nabi Ayub berkata ulat ini mendapat rezeki di kepalaku,mereka kenyang.Kalau aku membunuh ulat-ulat ini,mereka akan kelaparan dan akan menuntutnya kembali di akhirat kelak.
Malaikat pergi meminta petunjuk dari Allah,apa yang boleh dilakukan kepada Nabi Ayub ini.Allah menyuruh malaikat supaya memberitahu Nabi Ayub supaya berdoa kepadanya.
Nabi Ayub membaca doa seperti yang ana tulis di permulaan kisah ini.Tetapi malaikat menjadi hairan dengan Nabi Ayub,malaikat ingatkan Nabi Ayub berdoa supaya menyembuhkan penyakitnya tetapi Nabi Ayub berdoa hikmah disebalik doa tersebut.

Seperti kita juga manusia,kalau kita mahu apa-apa mesti kita meminta dengan bahasa yang baik atau dengan cara membodek..kan??.. :)

Nabi Ayub memuji Allah seperti ayat di atas "Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua yang penyayang".
Dengan izin Allah,penyakit Nabi Ayub sembuh dengan baikknya seperti ayat berikut :-

"Maka kami pun memperkenankan doanya itu,lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya dan Kami lipat gandakan bilangan mereka sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Kami"
(Al-Anbiya ayat 84)

waallahu'lam...

Semoga kita dapat mengambil pengajaran dari kisah Nabi Ayub...
Bersyukurlah dengan rezeki yang kita perolehi...
Allah tidak memberinya kepada kita sebab kita tidak memerlukannya ataupun kita tidak mampu untuk mengawalnya...




Sekian..
Terima kasih..
Alhamdulilah ... ^___^




Catat Ulasan