Jumaat, 28 Februari 2014

Mari Menjadi Hamba..




Assalamualaikum,

Alhamdulilah, salam penghulu segala hari. Tajuk entry pada kali ini Mari Menjadi Hamba, kita semua hamba Allah. Kalau kita takrifkan istilah hamba ini. Apakah yang kita faham? Hamba ini seseorang yang disuruh taat kepada Tuannya, yang perlu mengikut segala kemahuan tuannya. Bak macam cerita P.Ramlee kalau ingkar nanti kena jual.

Sama lah kita juga, kita ini hamba Allah. Dia telah mengatur segalanya untuk kita, telah merancang semuanya untuk kita. Kita hanya perlu ikut suruhannya, ajarannya dengan penuh ketaatan. Tapi tidak semudah yang kita sangka kan. Hendak menjadi hamba bukan mudah. Sejaran dunia telah membuktikan untuk memiliki sebuah kebenaran itu perlu melalui satu fasa iaitu fasa diuji, dihina dan dihentam. Apa kita sanggup? Nabi kita Muhammad saw yang telah diuji dengan dengan sangat kuat. Tapi nabi melaluinya dengan penuh kesabaran malah nabi tidak pula membalasnya dengan kejahatan sebaliknya nabi berdoa supaya mereka diberikan kebenaran dan kebaikkan. Jauh sekali dengan kita bukan. Sekali kita diperli kita mudah marah, mudah menhentam orang itu. Apa kata mulai hari ini kita berdoa untuk kebaikkannya juga. Peringatan kita bersama. Diri kita tak kuat untuk hadapi semua ini bersendirian. Perlu ada sokongan dibelakang kita.


Kita mengeluh dengan ujian-ujian yang kita hadapi, kita berikan alasan dengan kesukaran yang kita jumpa, kita mengeluh dengan perkara yang kita sangka besar apabila ia berlaku dalam hidup kita. Apa kata kita laluinya dahulu sebelum menilai sesuatu itu. Jika perlu diam, sebaiknya kita diam dari berkata-kata. Mungkin kita lupa dengan firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 286 yang bermaksud :


"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya......"


Hari ini sekurang-kurangnya kita tidak duji seperti Bilal Bin Rabah, tidak seperti Sumayyah tidak pula direbus dalam kawah seperti Masyitah dan 3 orang anaknya dan tidak pula dibelah dua dengan gergaji seperti guru kepada Pemuda Ashabul Ukhdud (kaum yang menggali parit). Allah ! kuatnya mereka membawa Islam dalam jiwa mereka. Bagaimana dengan  uimat Islam sekarang?. Tidak salah rasanya ana katakan kita diuji dengan penuh kesenangan yang akhirnya kita jatuh sendiri.

Hakikat Perjalanan Seorang Hamba.

Allahyarham asy-Syahid Syed Qutb pernah berkata , "Jalan ini tidak dibentangi dengan permaidani merah, juga tidak ditaburi dengan bunga-bunga. Tetapi jalan ini ditaburi dengan duri-duri yang terpacak."

Seorang pejuang Islam ada berkata : "Inilah dia jalan yang amat panjang, jalan paling sukar dan paling berbahaya. Tetapi hakikatnya inilah dia jalan yang paling pendek, jalan yang paling senang dan paling selamat untuk ke syurga Allah".


Allah tidak zalim kepada kita sebenarnya. Allah telah memberi kita jalan keluar, yakni Islam. Allah telah menghantar Rasulullah . Kita yang banyak menzalimi diri kita sendiri. Kita tidak ambil, kita letak tepi, kita memberikan pelbagai alasan. Ini bukan kerja kita, kerja dia. 

"Sesungguhnya Allah tidak menganiaya manusia sedikit pun, akan tetapi manusia jualah yang menganiaya diri mereka sendiri "
{Surah Yunus 10:44}

Jom kita sama-sama berlayar ke destinasi kita yang sebenar. Bawa diri kita di landasan yang betul. Sandarkan diri kita dengan cara yang betul. Mari menjadi hamba Allah yang sebenarnya.  Moga bertemu Cinta hakiki, insyaAllah.




Ingatan bersama,
28022014,






Catat Ulasan