Selasa, 15 April 2014

Pilihlah Aku untuk Ikhlas.


Assalamualaikum [51]


Silih Ganti Rasa

Allah...
dalam letih aku merintih
kelemahan dan kelalaianku
alpa dan dosaku
aku lemah tak berdaya

Allah...
dalam suka dan duka
tangis dan tawa
melimpah rahmat dan nikmatMu
aku syukur dan akur
lupa aku mengenangkanMu
dalam sibuk dunia yang gawat

Allah...
ampunilah hatiku yang pilu
tak endah bila menadah
akan kebesaranMu
ingatkan daku
agar mengingatiMu

Allah...
berikanku kekuatan
kerana kesalahan diriku
sungguh aku sedar dunia ini hanya sementara
akhirat itu yang abadi
berikan aku CintaMu

Allah...
Pilihlah aku untuk Ikhlas
ikhlas dijalan yang aku pilih sendiri tanpa dipaksa
redhai perjalananku
walaupun ada yang tidak pandang
kerana ini yang aku pilih


**********




Pesan Imam Ghazali ketika muridnya bertanya 'Tuan,bagaimana keadaanku ketika mulutku berzikir tetapi hatiku masih lalai?'. Lalu Imam yang arif berkata, 'Teruskanlah berzikir walau hatimu lalai kerana sekurang-kurangnya lidahmu akan terselamat daripada berkata-kata yang kotor dan sia-sia'.

Kisah Abu Hurairah pula bertanya kepada Nabi Muhammad saw tentang seorang yang mengerjakan solat tetapi masih mencuri. Lalu Rasulullah menegaskan solat orang itu lambat laun akan menghilangkan tabiatnya yang buruk itu.

Sungguh ku hanya insan insan kerdil di lautan rahsia ikhlas yang sangat dalam. Bukan ini bangga diri dengan diri sendiri kerana itu akan menjatuhkan. Yang menerjah ku percikan ombak di permukaannya. Yang memberi nasihat, yang selalu menegur. Semoga Allah sentiasa menjagamu. Ketika ku keliru Dia ada bersamaku.

Hanya Engkau yang berhak memlilih sesiapa untuk dianugerahkan rahsia ikhlas itu. Padaku hanya takdir. Bantuku untuk menyelusuri takdir ini dengan bantuanMu. Pilihlah aku untuk ikhlas walaupun kutahu ikhlas itu sangat rahsia.

Betul,hati kecil kita tidak pernah menipu, dengar apa kata hati, niatnya ikhlas kerana Allah. Segala yang kita buat letak Dia ditempat yang utama. Ini amanah, Ini tanggujawab, Ini jalan yang dipilih. Moga diberi kekuatan. 

Bukan mudah untuk mencari ikhlas. Semakin dicari terasa semakin misteri. Memang, ikhlas itu rahsia dalam rahsia Allah. Kekadang begitu ikhlas hati ketika dipermulaan ,namun dipertengahan kecundang oleh sesuatu selain Allah. Jangan mengukur kesempurnaan dipermulaan perjalanan, takut nanti jatuh kecundang. Tabah, kerana ini tidak mudah.

Ikhlas,
Tidak mengapa jika tidak dikenang,
asalkan segalanya memberi satu ketenangan,
menyebut kebaikan meragut keikhlasan,
bukan kerana kelebihan kita,
kekadang datang jua serpihan 'bangga' dalam diri,
mengharapkan ganjaran,
pujuk rasa hati,
 semua datang dari Dia,
maaf.


Allah berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 245.

Yang bermaksud: Siapakah orangnya yang (mahu) memberikan pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (yang ikhlas) supaya Allah melipatgandakan balasannya dengan berganda-ganda banyaknya? Dan (ingatlah), Allah jualah Yang menyempit dan Yang meluaskan (pemberian rezeki) dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.



tinta seorang pencari,
hambaMu,

Catat Ulasan