Khamis, 27 Jun 2013

Mengapa Aku Disusahkan?

Pada suatu hari.....
Arghhhh....aku study penat-penat nie je yang aku dapat??...Baik tak payah study..

Kadangkala....
"Ya,Allah, kenapa hidup aku diuji begini??..

Tertanya-tanya...
Kenapa aku yang disalahkan, kenapa aku??...

tetttt....cukup-cukup lah tu..

Namun hakikatnya,apakah benar kita disusahkan,diuji,disalahkan??...
Atau hakikatnya kitalah yang menyusahkan diri kita sendiri?..

Fikir-fikirkan yea...

Kehidupan kita di atas apa?

Melihat kembali kehidupan kita atas apa kita berpijak dan berpegang?
Apakah di atas dasar keimanan kepada Allah swt atau di atas nafsu kita sendiri?
Adakalanya sebahagian kita beranggapan kita telah dalam landasan Islam yang betul,hanya dengan mengerjakan solat fardhu lima waktu,puasa di bulan Ramadhan..TETAPI bukan dalam belajar,kerja,rumah tangga,dan pengurusan keluarga.. Kenapa ana kata macam tu??.. ye,lah kalau kita letak keimanan kepada Allah swt asas kehidupan kita,ada ke yang akan jadi seperti situasi di atas?..

Kita hanya praktikkan separuh dari kehidupan kita.Islam adalah sumber kebahagian dan kedamaian.Namun kita tidak bersungguh-sungguh untuk mengautnya.Kita ambil kadang-kadang,separuh-separuh,secebis-secebis..haa..apa lagi??..hehe..

Itulah hakikatnya punca utama kesusahan kita.Jom baca ayat cinta dari Allah swt :)

Dan jika Allah mengenakan(menimpakan) engkau dengan bahaya bencana, maka tidak ada sesiapa pun yang dapat menghapuskannya melainkan Dia sendiri : dan jika Dia mengenakan(melimpahkan) engkau dengan kebaikan, amak Dia adalah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
(Al-An'am 6:17)

Tarbiah..

Sedarkah anda,sepanjang kehidupan kita ini proses pentarbiyahan,ditarbiyah,mentarbiyah selalu jea ada disekeliling kita.Samada kita perasan atau tidak sahaja,kalau anda seorang yang suka memerhati,pemikir anda akan rasa ada hikmah semua itu berlaku disekeliling anda.Tarbiah juga sebahagian ujian untuk kita daripada Allah.

Kejap ana!!..apa maksud tarbiyah tu??..

*Memperbaiki sesuatu dan meluruskannya. Sedang arti tarbiyah secara istilah adalah:

1. Menyampaikan sesuatu untuk mencapai kesempurnaan, dimana bentuk penyampaiannya satu dengan yang lain berbezaa sesuai dengan tujuan pembentukannya.

2. Menentukan tujuan melalui persiapan sesuai dengan batas kemampuan untuk mencapai kesempurnaan.

3. Sesuatu yang dilakukan secara bertahap dan sedikit demi sedikit oleh seorang pendidik.

4. Sesuatu yang dilakukan secara berkesinambungan, maksudnya tahapan-tahapannya sejajar dengan kehidupan, tidak berhenti pada batas tertentu, terhitung dari buaian sampai liang lahad.

5. Dijadikan sebagai tujuan terpenting dalam kehidupan, baik secara individu maupun keseluruhan, yaitu untuk kemashlahatan ummat dengan asas mencapai keridhaan Allah SWT .


*******
Janganlah memandang serong dengan kesusahan yang datang bertimpa.Pandanglah ia sebagai satu bentuk kasih sayang Allah kepada kita.Pada saat kita ditimpa kesusahan yang mana tiada orang mampu menjadi tempat bergantung kita hanya ada dua pilihan.Merapatkan diri kita dengan Nya atau terus menyalahkan-Nya..

Tapi kebiasaanya kebanyakkan dari kita akan menyalahkanNya..
Mengapa kita tidak memilih lagi satu yea??..ermm..
Kita sudah sedia maklum bahawa Allah sahaja yang dapat menyelamatkan kita daripada terlalu mengejar kenikmatan dunia yang penuh tipu daya.Tapi kita lupa yang memberikan kita syurga di akhirat yang kekal abadi selama-lamanya adalah Allah swt.

Kerana dosa kita juga...


Jika kita perhatikan balik,muhasabah diri kita.Kesusahan yang menimpa kita adalah kerana dosa-dosa kita juga.Mungkin sahaja Allah tidak memudahkan urusan kehidupan kita kerana kita melakukan maksiat dan pengingkaran terhadap-Nya.

Allah sentiasa memberikan yang terbaik untuk Hambanya.

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu ,padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu,padahal ia amat buruk bagimu,Allah mengetahui ,sedang kamu tidak mengetahui"
(Al-Baqarah ayat 216)

Bersangka baiklah dengan Allah.Dia Maha Mengetahui.Apabila kita ditimpa sesuatu musibah,muhasabah diri balik.Apa salah kita?..Jaga diri kita,mungkin perkara yang sama boleh berulang,jika bukan pada diri kita sendiri,pada anak-anak kita,saudara..Siapa tahu kan?..

Hakikatnya,diri sendirilah yang sepatutnya kita persalahkan.Ayat cinta Allah :)

Dan apa jua yang menimpa kamu daripada sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (daripada perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa) ; dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu.
(Asy-Syura 42:30)







Jom muhasabah diri ;)
Jangan mudah salahkan orang lain,
Salahkan diri sendiri..
Tapi jangan pula menghukum diri sendiri dengan buat perkara tak sepatutnya,
Berbaliklah kepada Allah swt,
Salam Kemaafan(macam nak raya pulak :D)
Semoga bermanfaat....

Catat Ulasan