Khamis, 27 Jun 2013

Yang Mana Pilihan Anda?

Bangunan terbakar panggil bomba,
Bomba datang berlumba-lumba,

Assalamualaikum dan salam sejahtera,
Bismilahirahmanirahim..

Pernah dengar kan lagu di atas tu?.Selalu duk main masa muda-muda dulu(sekarang muda jugak :) )
Okkey bukan itu yang ana nak point kan sekarang.Tapi ana nak mengajak semua untuk kita berfikir satu analogi ni.
Baca elok-elok yea :)
Analogi dan penceritaan ini dikongsi oleh seorang sahabat.Semoga Allah sentiasa merahmatinya.in sha Allah.

Pada suatu hari,
Di kawasan sebuah taman perumahan terdapat satu kebakaran,kebakaran ini melibatkan satu blok bangunan.Pada ketika itu,anda berada di tingkat yang paling atas dengan kata lain tingkat paling tinggi.Pada ketika itu anda bukan keseorangan,anda bersama ahli keluarga yang lain mahupun jiran yang terdekat.Persoalannya apa yang anda perlu lakukan.Pilihan jawapan yang diberikan ada 4 :-


  1. Terus terjun dari bangunan itu keseorangan?
  2. Membiarkan diri terbakar?
  3. Mencari jalan untuk menyelamatkan diri sendiri?
  4. Mencari jalan untuk menyelamatkan diri sendiri,keluarga dan jiran terdekat?
Pilihan jawapan anda?Mesti ramai yang jawab nombor 4 kan? Kita sama!!.. :)
Tapi kenapa anda pilih nombor 4 yea?..Kenapa tak pilih nombor 1,2 dan 3 ?

Orang yang pertama dianggap membunuh diri.Membunuh amat dilarang dan ditegah dalam Islam.Ayat Al-Quran ada mengatakan tentang ini :

"Janganlah kalian membunuh jiwa yang telah diharamkan oleh Allah kecuali dengan sebab yang dibenarkan(oleh syariat)
(Al-An'am 151)

Apa yang dibenarkan?
  1. Hukum rejam bagi orang yang berzina setelah bernikah.
  2. Hukum Qisah(balas bunuh)
  3. Hukum bunuh kepada orang yang murtad dari Islam.
Orang yang kedua ialah seorang yang mengetahui perbuatan itu salah,tetapi meneruskan juga perbuatan itu.Membiarkan diri hanyut dengan kenikmatan dunia.Ana bagi contoh yang mudah,adik,kawan,kakak manis di luar sana yang tahu kita wanita Islam WAJIB menutup aurat,tapi buat juga kan?,yang duk upload gambar kat FB dengan tak menutup aurat,yang lain pula pergi 'like' .Tahukah anda? yang duk 'like' tu sama juga dengan anda mengalakkan dia untuk upload gambar lagi banyak.Tolong adik,kawan,kakak ku sayang,jangan buat lagi.Amatlah tak elok dipandangnya..(hermm,ayat kelass kan).. :).Ada pula yang kata,kalau sakit hati tak payah la tengok kan.Ana nak persoalkan balik,tujuan upload gambar tu untuk apa? saja-saja? Mesti lah orang tengok,walaupun tak nak tengok.Haa,fikir-fikir la yea.. :)

Orang yang ketiga,orang yang menyelamatkan dirinya sahaja adalah orang yang pentingkan diri sendiri.Ilmu yang kita belajar tidak dikongsi dengan orang lain.Beramal untuk dirinya sendiri.Ada ilmu yang baik tetapi tidak mahu mengajak yang lain turut serta dalam kebaikkan.Kalau dengan situasi di atas mengaharapkan orang bomba datang atau mengharapkan orang yang diluar bangunana menyelamatkan yang lain.

"Sesiapa yang beramal dengan ilmu yang dipelajari nescaya Allah akan mewariskannya ilmu apa yang dia tidak ketahui".

Orang yang keempat,tentulah yang menjadi pilihan kan.

Sebaik-baik manusia adalah manusia yang paling banyak manfaatnya buat orang lain,berakhlak mulia,mempelajari Al-Quran dan mengajarnya,serta orang yang panjang umur dan banyak amalan kebaikannya.

Terdapat tiga kemungkinan jika dia berbuat begitu :
  1. Sama ada hanya dia seorang sahaja yang terselamat daripada kebakaran itu.
  2. Mungkin semua orang selamat, hanya dia seorang yang tidak selamat.
  3. Semua orang dalam bangunan itu terselamat bersama-sama dengan kita.
in sha Allah,pilihan kita adalah pilihan yang terbaik.Banyak pengajaran yang boleh kita ambil dalam analogi dan kisah ini.
  • Jadilah sebaik-baik manusia.Berbakti kepada orang lain.Walaupun kecil jasa kita kepadanya.in sha Allah,dia akan mendoakan kita.
  • Jangan pentingkan diri sendiri.Orang yang pentingkan diri sendiri akan memakan dirinya sendiri.
  • Beramallah dengan ilmu yang kita pelajari.Ilmu yang baik kita kongsikan bersama.in sha Allah,kebaikkan yang dibalas.Tetapi jangan hanya mengharapkan balasan dari manusia,ingatlah Allah senantiasa ada yang terbaik untuk kita.


Alhamdulilah,
Sekian,
Semoga bermanfaat,
Maaf kalau ada kata-kata yang kasar,
Ini untuk peringatan bersama,
Terima kasih...



Catat Ulasan